Tuesday, 7 April 2015

sumpah tak sama 35



 sambungan buat semue.....




Sesampai sahaja di rumah,mereka berdua memapah Pa’an ke ruang tamu.Hartini pula mencari first aid yang disimpan di almari dapur rumah mereka manakala Bazlaa Aina membelek bahagian tubuh Pa’an yang lain.Manalah tahu ada luka yang tidak mereka nampak.
“Nah…”Hartini menghulurkan first aid itu kepada Bazlaa Aina.Kelam-kabut sahabatnya ini membuka bekas first aid itu.Pa’an masih mendiamkan diri,sudah tiada esak tangis darinya cuma air matanya masih belum berhenti mengalir.
“Pa’an….”Hartini menyentuh bahu Pa’an.Rakannya itu hanya membiarkan Bazlaa Aina menyentuh bibirnya yang luka tanpa perasaan sedangkan Bazlaa Aina seakan-akan takut untuk menyentuh luka itu kerana dia takut ianya akan menyakiti Pa’an.
“Macam mana boleh sampai jadi macam ni sekali?”Sayu hati Bazlaa Aina melihat keadaan Pa’an yang sebegini rupa.Manusia apakah Hilman sehingga sanggup meninggalkan isterinya keseorangan.
“Kalau kau tak keberatan,ceritalah dengan kami…luahkan apa yang kau rasa,aku tak sanggup tengok kau membisu macam ni.”Hartini menunduk dan mengesat air mata Pa’an yang semakin deras mengalir.
“Tapi kalau kau rasa bukan malam ni masanya,kau rehatlah dulu…”Bahu sahabatnya dipegang kejap.Sudah tidak tahu apa yang perlu dilakukan.Nak marahkan si Hilman bukannya lelaki itu berada di depan mereka,buat habis air liur je nanti.
“Betul cakap Tini tu…kau masuk bilik ya berehat.Esok kau ambil MC…”Bazlaa Aina yang sudah siap merawat luka Pa’an memasukkan semula bbarang-barang yang dikeluarkannya daripada bekas first aid itu.Tangan Pa’an digenggam.Entah apa yang dilakukan oleh Hilman kepada sahabatnya ini menjadi pertanyaan kepada mereka.
“Aku nak berhenti…”Tiga patah ayat yang diungkapkan oleh Pa’an mengejutkan mereka berdua.Pasti sesuatu yang buruk telah berlaku sehingga Pa’an mahu berhenti kerja.
“Tapi kenapa?Mesti dia dah buat yang bukan-bukan dekat kau kan?”Bengang sungguh Hartini dengan boss mereka itu.Pa’an tertunduk lemah.Segala perbuatan dan tuduhan Hilman tadi berlegar-legar di kepalanya.Bazlaa Aina dan Hartini semakin gelisah melihat Pa’an yang tiba-tiba menggelengkan kepala sambil kedua tangannya menutupi telinganya.Pa’an kelihatan trauma dengan kejadian tadi.
“Pa’an…Pa’an…”Bazlaa Aina cuba menyedarkan Pa’an dari terus hanyut dengan bayangannya sendiri.
“Aku bukan pelacur…aku bukan pelacur!!!”Tempikan Pa’an menggamatkan ruang tamu rumah mereka.
“Astaghfirullahaladzim…bawa mengucap Pa’an.”Hartini bertindak menggoncang bahu Pa’an untuk menyedarkan sahabatnya ini.
“Aku bukan pelacur..”Tangisan Pa’an kedengaran sekali lagi dan kali ini dia jatuh dipelukkan Hartini yang menariknya.Hartini mengusap belakang Pa’an dengan penuh simpati.Pasti berat dugaan yang ditanggung sahabatnya ini sehingga boleh trauma sebegini sekali.
“Syyy…kau jangan pedulikan apa yang dia kata.Dia sebenarnya buta dalam menilai hati budi kau.Aku tahu sebenarnya ada lagi perkara yang korang berdua sembunyikan daripada aku tapi aku tak kisah kalau perkara tu boleh mengaibkan diri kau.”Hartini meluahkan rasa hatinya yang selama ini disembunyikan.Dia tahu pasti ada sesuatu yang Pa’an sembunyikan daripadanya dan hanya Bazlaa Aina yang mengetahuinya.Pada mulanya dia agak terasa namun dia beranggapan bahawa perkara itu mesti sesuatu yang penting buat Pa’an.Pa’an melepaskan pelukkan.Wajah Hartini dan Bazlaa Aina dipandang silih berganti.Luahan hati Hartini itu membuatkan dia rasa bersalah.
“Aku…aku akan cerita dengan kau.”Pa’an mengesat air matanya.Bazlaa Aina dipandang dan kekuatan diberikan oleh sahabatnya itu dengan sebuah senyuman yang ikhlas.
“Jangan paksa diri kau kalau benda tu mengaibkan diri kau…”Hartini serba-salah,kerana kata-katanya tadi Pa’an mahu membuka aibnya sendiri.
“Kau perlu tahu untuk mengetahui apa yang berlaku tadi..”Hartini terdiam.Pa’an cuba mengambil kekuatan dengan menarik nafas yang panjang.Perit untuk mengenangkan cerita lama yang berdarah itu tetapi dia merasa Hartini berhak untuk tahu.Disaat bicara dimulakan,wajah Hartini berkerut-kerut dan beristighfar panjang.Tidak dia menyangka perkara sebegitu akan berlaku.
“Ya Allah…aku..aku tak tahu sampai macam tu sekali masalah kau dengan Hilman.”Hartini menekup mulutnya selepas mendengar segala cerita dari Pa’an.
“Sumpah Tini..bukan aku yang bubuh ubat tidur dalam air kitorang.Lagipun takkanlah aku bodoh sangat sampai nak jerat diri sendiri.Aku masih ada agama..”Esakkannya kembali kedengaran.Hartini yang tadinya duduk di depan Pa’an bangun dan mengambil tempat di sebelah kanan Pa’an lalu mencapai tangan Pa’an yang sedari tadi dipegang oleh Bazlaa Aina.Kini tangan mereka berdua mengenggam tangan Pa’an untuk memberikannya semangat.
“Aku tahu…aku percayakan kau.Sudahlah…tak guna kau menangis sebab lelaki bodoh tu.Kalau kau nak berhenti,aku pun nak berhenti juga.Tak sanggup aku nak mengadap muka lelaki tu selama lapan jam.Aku takut aku termeletup depan dia je nanti.Kita cari kerja sama-sama ya.”Pa’an pantas menggelengkan kepalanya tidak bersetuju dengan cadangan Hartini.
“Jangan…tak payahlah.Bukan senang nak cari kerja sekarang ni lagipun cik abang kau tu mesti takkan bagi kau berhenti tanpa sebab yang munasabah.”Hartini mengeluh berat.
“Betul tu Tini…kau tak payahlah berhenti.Aku rasa biar si Pa’an je yang berhenti dulu.Kalau kau dah kahwin nanti kau nak berhenti pun tak apa.”Bazlaa Aina bersuara dengan menyakat Hartini,niatnya untuk menghidupkan suasana ceria setelah bersedih mendengar cerita Pa’an sebentar tadi.Dia tidak menyangka Hilman akan meninggalkan Pa’an keseorangan di tempat gelap macam tu sahaja.Bayangkan jikalau Pa’an diculik,dirogol dan dibunuh?Nama dia juga yang akan naik sebagai suspek.Bodoh,mangkuk yang bernama Hilman itu memang bodoh.Hanya semata-mata kerana tuduhan yang tiada bukti itu Hilman sanggup menyakiti kawannya ini.Dia hanya memandang Pa’an dari tepi yang sedang pilu dipujuk Hartini.
“Kalau macam tu,kau masuk berehat je.Biar aku je yang buat resign letter kau.Esok kau tak payah datang kerja dah.Resign twenty four hours terus,tak payah pergi menghadap muka lahabau tu dengan keadaan kau yang macam ni.Ikut hati aku yang panas ni,mahu je aku report polis suruh tangkap dia tapi tak sampai hati sebab gaji aku dia yang bayar.Huhu..”Pa’an tersenyum sumbing,dia tahu sangat dengan perangai Hartini ni.Mana dia berani nak buat semua tu,cakap je kadang-kadang terlebih.
“Yelah…kau pergilah masuk dalam berehat.Tidur je..tak payah fikirkan si mangkuk hayun tu.Lepas ni kau dah takkan ada apa-apa hubungan dah dengan dia.Kau masuk,salin baju sebab seluar kau ni dah koyak…kau terus tidur.Tenangkan fikiran kau..”Bazlaa Aina menepuk belakang Pa’an perlahan.
“Thanks korang…aku rasa kalau korang berdua tak ada mesti aku lagi lemah…”Dah tak larat sebenarnya untuk dia mengalirkan air mata tetapi dia berasa terlalu sensitive pada hari ini.Kepalanya juga bertambah sakit kerana sedari dua jam lepas dia asyik menangis.Otaknya sudah penat.
“Apa gunanya kitorang ni sebagai kawan kalau tak menolong kau.Dahlah…lupakan je lahabau tu,jom aku bawa kau masuk bilik.”Hartini bangun untuk memapah Pa’an.Dia cuba untuk bangun namun lututnya yang luka terasa tegang setelah disapu ubat iodin oleh Bazlaa Aina.Dia terjerit kecil.
“Sakit ke?”Bazlaa Aina bertanya.
“Sikit..”Pa’an memegang bahu Hartini dan dia bersedia untuk bangun tetapi tindakannya terbantut bila mana handsetnya berbunyi nyaring.
“Kak Farah…”Bazlaa Aina menolong Pa’an mengambil phone yang diletakkan di atas meja,berkerut dahinya melihat nama Farah yang keluar.Apa yang perempuan tu nak?Dia tahu sangat yang si Farah tu tak sukakan Pa’an sedari kecil lagi.Tak pernah-pernah telefon Pa’an.Phone dihulurkan kepada Pa’an.
“Hello kak…”Pa’an kembali duduk.
“Aku nak bagitahu kau ni..Nek Lang sakit.Dia asyik meracau sebut nama kau je..”Terkejut Pa’an mendengar berita yang disampaikan oleh kakaknya itu.
“Ya Allah kak…Nek Lang sakit apa?”Bazlaa Aina dan Hartini bertaut pandangan.Mereka juga terkejut mendengar yang Nek Lang sedang sakit.
“Orang tua tu jatuh bilik air pagi tadi…mak dengan abah baru je sampai pagi tadi.”Farah Fariha bersuara selamba,langsung tiada kedengaran riak kesedihan.
“Aku balik pagi esok juga kak…Nek Lang dekat rumah ke hospital?”Berdebar jantung Pa’an disaat ini.
“Dekat rumah..orang tua tu mana nak pergi hospital.Betul kau balik pagi esok ni?”Farah Fariha sudah tersenyum suka.
“Ya kak…aku naik bas pukul lapan.Nek Lang ada?Aku nak cakap dengan dia kejap..”Pinta Pa’an yang sedang keresahan selagi tak dengar suara nenek kesayangannya itu.
“Orang tua tu dah tidurlah…dahlah,esok jumpa juga kau dengan dia..aku tak ada kredit ni.Bye…”Terus panggilan dimatikan.
“Kak…kak…ish.Ya Allah..”
“Sabarlah Pa’an…baik kau tidur sekarang.Esok pagi-pagi aku hantar kau ke terminal.”Hartini yang mendengar perbualan antara Pa’an dan kakaknya itu menghulurkan bantuan.
“Hurm…tak dapatlah aku balik sekali dengan kau ya.Tak apalah…kau pergilah tidur dulu.Betul cakap Tini tu..Insya-Allah Nek Lang tak apa-apa.”Pa’an menganggukkan kepalanya lalu kembali bangun dan masuk ke bilik dipimpin Hartini.Harap-harap lukanya esok akan sembuh sedikit kerana agak payah untuk dia bergerak tanpa bantuan orang lain.Wajah Nek Lang terbayang-bayang kini di ingatannya.Memang sudah lama dia tidak menghubungi orang tua itu,bukan dia sudah lupakan orang tua itu cuma dia tidak sanggup berbohong setiap kali menghubungi Nek Lang.


“Jadi budak tu balik kampung?”Farah Fariha yang baru lepas menelefon adiknya itu ditegur oleh Che Abdullah.
“Jadi bah…esok pagi-pagi juga dia balik.”Farah Fariha tersenyum kesukaan.
“Hurm..”Che Abdullah berlalu meninggalkan anak sulongnya yang masih duduk di beranda rumah ibunya.
“Kau tunggulah esok…”Dia tersenyum jahat memikirkan perkara besar yang bakal berlaku esok.Handset di tangan terus membalas mesej daripada buah hatinya Zack yang menghantar mesej-mesej rindu kepadanya.Makin bertambah riang hatinya saat ini padahal dia tidak tahu yang sekarang ini Zack sedang berkepit dengan perempuan lain.


Wajahnya yang membiru sedikit di hujung bibirnya ditatap.Lidahnya menolak dinding pipi kanannya.Suaranya sedikit berdecit kerana kepedihan melanda di tempat yang luka itu.Disentuhnya dengan lembut dan kemudian itu dia menelek luka di siku dan akhirnya dilutut.Sudah berapa banyak keluhan yang dilepaskannya saat ini.Dia tidak menyalahkan Hilman seratus peratus cuma dia agak kecewa bilamana Hilman menuduhnya melulu sedangkan sebelum ini dia pernah memberitahu Hilman bahawa bukan dia yang melakukan perbuatan tersebut.Segala perkara yang baru terjadi tadi berputar-putar dikepalanya.Lengan yang terdedah diusap kasar,terasa meremang bulu romanya memikirkan betapa selama ini banyak dosa yang dilakukannya.Setiap bait patah kata Hilman yang mencaci dan menghinanya menjadikan dia semakin takut akan dosanya.
“Ya Allah...betapa sebelum ni aku terlalu jahil dan leka tentang auratku.Ya Allah...walaupun aku benci dengan tindakan Hilman yang berbuat jahat kepadaku tetapi aku bersyukur kerana melalui dia Engkau berikan aku petunjuk.Ya Allah...ampunilah dosaku.”Sekali lagi Pa’an menangis menggogoi tetapi kali ini dia menangis bukan kerana lelaki itu tapi kerana dosanya selama ini.
“Nek Lang...”Baru kini dia teringatkan panggilan Farah yang memberitahun perkara buruk itu kepadanya.Rasanya memang patut dia berhenti kerja dan pulang ke kampung menjaga neneknya sahaja.Pasti orang kampung akan tertanya-tanya dan lebih-lebih lagi ibu dan bapa mertuanya.Ah,itu satu hal lagi yang perlu dia settlekan.Dia harus memberitahu perkara yang sebenar kepada mereka.





“Pa’an...kau dah siap ke belum?”Hartini menjerit dari dalam dengan kepala terjulur di depan pintu bilik supaya suaranya dapat didengari oleh Pa’an.
“Sekejap!”Jerit Pa’an dengan lantang.Terasa serba tidak kena dirinya saat ini.Terasa hatinya juga tidak berapa sedap,adakah kerana dia risaukan keselamatan Nek Langnya atau ada benda lain yang akan berlaku.
“Mak cik...kau buat apa lambat sangat ni?”Bazlaa Aina yang sudah siap berpakaian formal untuk ke kerja mengetuk pintu bilik Pa’an.Mereka tidak mahu terlambat untuk menghantar Pa’an ke Pekeliling kerana takut nanti jalan jem.Pintu bilik di buka sedikit oleh Pa’an.
“Alah....benda alah ni ha,macam mana aku nak pakai.”Pa’an berlalu semula ke cermin meja soleknya sambil muka sudah memuncung.Nasib baiklah lebam dibibirnya tidak ketara sangat nampaknya.Kalau tidak jenuh dia nak bersoal jawab dengan Nek Langnya nanti.
“Wah.......Tini.Sini cepat.”Terjerit-jerit Bazlaa Aina kerana teruja melihat sahabatnya ini manakala Hartini bergegas berlari menuju ke bilik Pa’an.Mahu mengah juga dia walaupun bilik dia dan Pa’an tidaklah jauh manapun.
“Apa dia?Wah....”Hartini sudah bertepuk tangan kesukaan.
“Tak payah nak wah-wahlah..bukannya korang tak pernah tengok aku pakai tudung.Dah,mari sini tolong aku lilitkan shawl ni.Lambat dah ni...”Pa’an sudah merengek kepada mereka berdua.
“Memanglah dah biasa tapi.....”Balas Bazlaa Aina pendek,tidak jadi untuk menyambung ayat seterusnya kerana bimbang Pa’an akan terasa dengannya.
“Insya-Allah...buat selamanya.”Sebak di dadanya saat ini.Ya,ini merupakan satu penghijrahan pertamanya untuk menjadi yang lebih baik.Bergenang air mata ketiga-tiga mereka saat ini.
“Alhamdulillah...aku nak peluk kau boleh?Huhuhu...”Hartini sudah meluru ke arah Pa’an dan pantas memeluk Pa’an dengan erat.
“Weh...dahlah tu.Aduh....sakit luka aku ni.”Pa’an terpaksa menepis pelukan Hartini yang terlalu kemas sehingga terkena ke sikunya yang luka malam tadi.
“Ops...sorry.”Hartini menjauhkan dirinya.Ditelek wajah sahabatnya itu dengan pandangan penuh kesyukuran,begitu juga dengan Bazlaa Aina.Hampir menitis air matanya di saat ini.
“Aku gembira dengar kau nak berubah.Huhuhu..”Pa’an hanya tersenyum memandang Hartini dan Bazlaa Aina.Dia tahu sudah lama mereka berdua menyuruhnya berubah tetapi dia belum bersedia katanya.
“Kau cantik...”Thumb up diberi kepada Pa’an.
“Aku tahu...”Dengan penuh lagak Pa’an keluar dari bilik.Dia sebenarnya mahu mengelak dari bersedih-sedih lagi,cukuplah malam tadi dia menangis sampai bengkak matanya dan terasa agak sepet untuk dibuka.
“Yelah..kau yang paling cantik.Dah siap ke?”Kedua mereka mengikutnya dari belakang.Beg baju yang diletakkan di atas meja ruang tamu di ambil.Sekilas dia menelek penampilannya di cermin besar di ruang tamu.Agak yakin dengan penampilannya kini dia melangkah keluar.Sandal berwarna coklat berbunga besar di capai lalu disarungkan ke kakinya dan kemudiannya dia menarik grill pintu lalu menutupnya.Dengan lafaz Bismillah dia memulakan langkah menyaingi sahabat-sahabatnya yang sudah berada di dalam kereta.Sesudah pagar rumah dikunci hatinya yang tadinya tenang menjadi tidak sedap bagai ada sesuatu yang bakal berlaku nanti.Dipegang dadanya sekejap.
“Pa’an..kau okey tak?”Dilihat Bazlaa Aina menjulurkan kepalanya bertanya mengapa Pa’an termenung.Tanpa jawapan dia terus menyusup masuk ke dalam kereta.Ditenangkan hati dengan mengandaikan itu hanyalah mainan syaitan semata-mata yang mahu menggodanya.



“Janganlah kamu marahkan budak tu nanti..kesian dengan dia.”Si anak yang tercegat di depan pintu rumah sambil bercekak pinggang menanti kepulangan seseorang dengan wajah yang membengis menggusarkan hati tua Nek Lang.
“Mak jangan nak menangkan budak sial tu...mak tahu tak yang dia dah menipu kita hidup-hidup..malu muka saya ni mak.”Seperti biasa Che Abdullah menempik kuat tanpa menghiraukan siapa yang sedang dia berbicara sekarang ini.Sedikit tersentak orang tua itu dibuatnya namun langsung dia tidak hiraukan perasaan ibu tuanya itu.Wajah uzur Nek Lang semakin mengendur dan muram.Cucu kesayangannya bakal dimarahi sekali lagi dan kali ini dia tidak berupaya lagi untuk menghalang anaknya.
“Farah!!!Farah!!!”Farah Fariha yang sibuk berangankan adiknya bakal dimalukan sebentar lagi tersentak lantas berdiri dari duduknya.
“Kenapa abah?”
“Kamu dah panggil Tan Sri Zakaria dengan bini dia datang sini belum?”Soalan yang ditanya tidaklah sesukar mana tetapi agak sukar bagi Farah Fariha untuk menjawabnya kerana dia terlupa menelefon besan ayahnya itu.
“Aaaa..Farah lupalah abah.”Wajah Che Abdullah yang garang itu membuatkan Farah Fariha menikus di belakang Fatimah.Walaupun dia anak manja Che Abdullah tetapi dia masih takut bila melihat wajah bengis ayahnya itu.
“Apa yang kamu ingat?Dah..telefon Tan Sri sekarang...cakap abah suruh dia datang rumah kita sekarang juga.”Pantas telefon rumahnya dicapai dan mencari nama Tan Sri Zakaria yang ditampal di dinding rumah oleh Nek Langnya.Selang beberapa saat kedengaran ada suara menjawab panggilannya.



“Kenapa balik pagi ni?Semalam kata nak balik lepas Solat Jumaat?”Annisa yang duduk di sebelah Hilman agak tertanya-tanya dengan keputusan Hilman yang tiba-tiba berubah.
“Lagi cepat kita balik lagi cepat kita kahwin.”Berdesup telinga Annisa mendengar ayat yang diungkap oleh Hilman yang seakan-akan memerlinya.
“ Abang ni kenapa?Saja nak perli Nisa ke?”Dia bercekak pinggang tidak berpuas hati dengan Hilman yang dirasakan tersangat berlainan hari ini.Adakah hanya hati dia sahaja yang berasa sedemikian ataupun memang benar Hilman semakin berubah.Keluhan berat dilepaskan oleh Hilman.Bukan niat dia untuk memerli Annisa tetapi dia seakan-akan terbawa-bawa dengan kemarahannya terhadap Pa’an malam tadi.Hatinya sakit dengan segala penipuan isterinya itu.
"Pleaselah Nisa...abang tak ada mood nak gaduh dengan Nisa pagi-pagi ni.Please...lagipun ini yang Nisa mahukan selama ini kan?So...please!!"Tangan sebelah kirinya diangkat menandakan dia tidak mahu mendengar sebarang perbualan yang seterusnya daripada Annisa.Kepalanya masih lagi berserabut memikirkan hal malam tadi.Memang pada mulanya dia mahu pulang selepas Solat Jumaat nanti tetapi hatinya tidak tenang dan beranggapan pasti ada sesuatu yang bakal berlaku dikampungnya tetapi dia tidak tahu apa.Agak terasa dengan sikap Hilman yang kasar itu,Annisa memusingkan badannya menghadap keluar tingkap.Tidak dapat menahan perasaannya yang terasa dengan Hilman membuatkan air matanya mengalir secara spontan.Dibiarkannya sahaja tanpa sedikit niat pun untuk menahannya kerana dia tidak mahu Hilman menyedari yang dia sedang menangis sekarang ini.

Tambang teksi dibayar dengan agak tergesa-gesa kerana sebentar tadi Farah telah menelefonnya dan mengatakan Nek Lang semakin tenat.Memang teruk betul perangai si Farah ni.Nek Lang yang dengar dibelakang hanya mampu menggelengkan kepalanya bila mana mendengar cucu sendiri mendoakan dia sakit tenat.Semakin tidak keruan jadinya Paán sehingga dia meminta pak cik teksi itu memecut kenderaannya.
"Terima kasih pak cik...baki pak cik simpanlah."Ucap Paán tanpa berlengah lagi.Tidak mengapalah,baki wang itu dikira sedekah darinya buat keluarga pak cik teksi yang terpinga-pinga itu.Dari tangga rumah Nek Langnya itu kelihatan banyak sekali selipar dan kasut berselerakan.Ianya semakin menggusarkan hati Paán kerana sekarang ini dia menggambarkan orang yang datang itu sedang membacakan Yassin untuk nenek kesayangannya itu padahal langsung tiada suara yang kedengaran.
"Assalamualaikum...Nek Lang...Nek Lang..Fatin dah balik ni."Tangga rumah dipanjat tetapi langkahnya terhenti bila melihat wajah abahnya yang tersembul di depan muka pintu rumah.Terus dia terkaku di anak tangga batu yang kedua kerana sudah lama dia tidak bersua muka dengan abahnya semenjak kejadian lalu.
"Aaa..abah..."Tangan dihulurkan kepada Che Abdullah yang mencerlung matanya memandang ke segenap tubuhnya.Huluran salam tidak bersambut ditangan sebaliknya hinggap di pipi kanannya.Terkedu dan terkejut dia menerima tamparan yang maha hebat dari abahnya itu.Mengenangkan dirinya dalam keadaan yang tidak bersedia,tubuhnya jatuh terduduk di beranda rumah.
"Astaghfirullahaladzim....Dolah,kamu nak bunuh anak sendiri ke?Ya Allah.."Bingung Paán dibuatnya tatkala melihat Nek Lang meluru dan memeluknya erat.Tidak dihiraukan dirinya yang terjatuh terus ditarik dan ditelek wajah kesayangannya itu dengan riak yang risau.
"Nek Lang sihat?Nek Lang tak apa-apa?"Tangan kanannya memegang pipi tua itu,bertambah bingung pabila melihat wajah tua itu mengalirkan air mata.
"Kenapa ni Nek Lang?"Belum dapat jawapan yang dikehendakinya dari Nek Langnya ditangannya ditarik kuat oleh Che Abdullah.
"Kau tak payah nak tanya kenapa...sekarang ni aku nak kau bangun dan beritahu perkara yang sebenar kepada semua orang!!"Lengan kirinya digenggam kejap oleh abahnya sehingga menyakitkan dirinya.
"Beritahu apa ni bah?”Pa’an sudah semakin keliru dengan pertanyaan Che Abdullah.
“Kau tak payah nak berlakon lagilah Pa’an…rahsia kau dah lama terbongkar.”Farah Fariha yang tadinya hanya tersenyum kemenangan di belakang abahnya bertindak keluar dan menyemburkan kata-kata yang masih tidak dapat ditangkap oleh Pa’an.
“Rahsia apa ni kak?Aku tak fahamlah…”Dia cuba bangkit namun pergerakannya terhenti tatkala sentuhan lembut Nek Lang di perutnya seakan menyedarkan dia ke alam nyata.
“Ya Allah…”Menggeleng kepala orang tua itu tatkala dapat menangkap kebenaran bahawa memang cucu kesayangannya itu berbohong.Air mata bergenang tidak percaya tapi dalam masa yang sama bersyukur kerana cucunya itu tidak buat perkara terkutuk itu.
“Abah…Pa’an boleh terangkan..”Bergetar suaranya di saat ini.Wajah bengis Che Abdullah memang digeruninya.
“Kau nak cakap apa?Tu perut tu kempis kau nak cakap kandungan kau tu kena culik dek bunian?Macam tu?”Situasi sekarang ini sememangnya tersangat tegang.
“Dari hari tu lagi Pa’an dah mengaku yang Pa’an tak mengandung tapi tak ada siapa pun yang dengar..”Pa’an membela dirinya.Sekarang ini dia mengharapkan kehadiran Hilman di sini namun dia tahu yang lelaki itu tidak mungkin akan membantunya kerana semua ini berpunca dari dia juga.
“Tapi kenapa Fatin buat kecoh dekat majlis nikah Hilman?”Wajah sendu si nenek ditatap serba-salah.Tidak tahu bagaimana untuk menjawab soalan itu.Jika diberitahu perkara yang sebenar adakah mereka semua akan percaya lagi dengan dia?
“Fatin…..”Lidah terkelu lalu tertunduk.
“Kau nak cakap apa lagi?Sekarang kau beritahu aku kenapa kau cakap kau mengandung?Kau tahu tak kau dah malukan nama aku?Kau ni memang anak pembawa sial!Memalukan aku depan keluarga Tan Sri…”Hancur luluh hati tatkala dilabelkan anak pembawa sial oleh bapanya sendiri.
“Pa’an minta maaf abah,Nek Lang…Pa’an tak berniat pun nak menipu semua orang.Memang Pa’an bercadang nak beritahu semua orang perkara yang sebenarnya.”Pa’an berusaha untuk meraih tangan Che Abdullah tetapi pantas ditepis oleh oang tua itu.Malu benar dia mempunyai anak seperti ini.Sebaiknya dibuang sahaja anaknya ini sedari bekas isterinya meninggalkan kampung ini.
“Sampai bila?Kau nak tunggu sampai aku mati baru kau nak beritahu perkara yang sebenar?”Terpejam matanya di saat ini.
“Sampai hati Fatin buat mama macam ni…”Disaat telinga di sapa suara seseorang yang dihormati,matanya kembali terbuka.Pintanya ianya hanyalah igauan namun tatkala mata dibuka,terlihat wajah lemah dan sayu Puan Sri Faridah berhadapan dengannya sambil dipaut oleh bapa mertuanya.
“Mama…”
“Sekarang cuba Fatin beritahu kami kenapa Fatin tipu kami?”Soalan yang ditujukan oleh Tan Sri Zakaria langsung tidak dapat dia jawab.Takkanlah dia perlu membuka rahsia yang selama ini dia simpan.Takkanlah dia mahu memberitahu kepada mereka semua yang dia sudah tidak suci lagi.
“Fatin minta maaf…”
“Aku tak tahulah apa nak jadi dengan kau ni…hidup menyusahkan orang.Kau ingat semua ni main-main ke hah?Kau dengan mak kau sama je..”Kali ini dia tidak terkejut tetapi keliru,mengapa dia disamakan dengan emaknya pula.Apa salah emaknya sebelum ini?Matanya dikalih kepada Aminah yang hanya membisu di sebelah Farah Fariha yang tersengih gembira.Sememangnya emaknya itu seperti tidak mempunyai perasaan dan hanya tahu berdiam diri sahaja.Apatah lagi bila suaminya sedang marah.
“Astaghfirullah…jangan diungkit lagi benda lama tu.Sekurang-kurangnya budak yang dikandung tu tak ada…”Che Abdullah dan yang lain-lain sememangnya memahami maksud Nek Lang itu melainkan Pa’an yang terpinga-pinga.
“Mak jangan nak sebut benda tu…”Merah muka Che Abdullah di saat ini Menandakan dia malu atau marah telah bergabung.
“Hilman tahu benda ni?”Suara serak si mertua yang bertanya membuatkan Pa’an mengangguk perlahan.
“Ya Allah….”Terasa darah tingginya semakin naik bila mendengar anak lelakinya itu turut berkomplot.Kalut sekejap Tan Sri Zakaria memegang si isteri yang mahu tumbang itu.Fariza yang berada di belakang sekali hanya memandang wajah kakak iparnya sayu.Serasa dia tahu wanita itu mempunyai alasan yang kukuh dan dia tahu Pa’an terpaksa.
“Jadi kamu dengan Hilman sama-samalah tipu kami?”Semakin membara Che Abdullah dibuatnya tatkala mengetahui menantunya turut serta.
“Man tak salah…”Tiba-tiba mereka mendengar suara seseorang yang memekik dari laman rumah Nek Lang.Rupa-rupanya Hilman sudah pulang dan laju sahaja dia bergerak menaiki tangga rumah.Wajah si isteri dijeling tajam,sungguh dia sakit hati dan bencikan perempuan itu.Setibanya dia di rumah tadi,dia pelik kerana tiada seorang pun ahli keluarganya berada di rumah dan setelah bertanya kepada pembantu rumahnya,terus dia bergegas pergi ke rumah Nek Lang bertemankan Annisa.Dia hanya berjalan kaki kerana dalam keadaan marah ini dia tidak berasa untuk membawa kereta.Pa’an yang bertembung dengan Hilman tidak berani mengangkat wajahnya.Pedih dibibir,lengan dan lutut seakan-akan berdenyut merasai kehadiran si suami.
“Apa maksud kamu tak salah?”Wajah si menantu di pandang dengan tidak puas hati.
“Dia yang menipu..dia cakap dia mengandung sedangkan Man tak pernah ‘sentuh’ pun dia.”Perkataan sentuh itu ditekannya kuat.Sengaja memberi tekanan lagi kepada Pa’an dan jelas menunjukkan yang dia masih lagi tidak berpuas hati dengan isterinya itu.Terbuntang biji mata semua yang ada disitu tatkala mendengar pengakuan daripada Hilman itu manakala Pa’an pula hanya mampu menggelengkan kepalanya berkali-kali.Untuk menafikan menggunakan mulutnya dia tidak mampu,sudahnya dia hanya membiarkan sahaja orang mencemuhnya.Entah sejak bila dia menjadi selemah ini sedangkan sebelum ini pantang baginya untuk orang menuduh sesuatu yang bukan dia lakukan.
“Apa yang korang berdua sorokkan dari kami semua ni ha?Kalau Man tak pernah sentuh kamu,macam mana pula kamu kata kamu mengandungkan anak si Man?”Tan Sri Zakaria yang tadinya hanya berdiam diri,bersuara kebingungan.
“Kalau semua nak tahu….”Pekikan suara Hilman serta tudingan jari kearahnya membuatkan Pa’an ketakutan hingga dia tidak mampu lagi menggelengkan kepalanya tetapi suara bantahan keras yang tiba-tiba keluar dari mulutnya tatkala dapat mengetahui apa yang bakal dikeluarkan oleh mulut Hilman.
“Jangan!!!”
“Kamu diam.Biar Man yang cakap,dari tadi aku tanya kamu hanya tahu menangis je…cepat kamu beritahu aku apa yang kamu nak beritahu tadi.Jangan sampai aku bunuh kamu berdua.”Gertakan daripada Che Abdullah memeranjatkan semua orang.Beristighfar panjang Nek Lang dan yang lain-lainnya tetapi tidak si Farah Fariha yang tersengih kesukaan.
“Please….i’m begging you.Jangan beritahu semua orang..aku berani sumpah yang aku takkan tunjukkan muka aku depan kau lagi.”Atas nama maruah dan kehormatan dirinya,dia sanggup merayu kepada si suami yang turut sama membengis.Tangannya yang memegang lengan Hilman direntap kasar oleh bapanya.Che Abdullah yang tidak lagi dapat bertahan dengan drama sebabak Pa’an itu seperti sudah hilang akal.
“Abang nak buat apa ni?”Fatimah yang dari tadi berdiam diri bertanya dengan penuh debaran,seperti dia tahu akan apa yang bakal dilakukan oleh suaminya kepada anaknya itu.Che Abdullah tidak menghiraukan pandangan keluarga Tan Sri Zakaria dan orang kampung,apa yang penting sekarang ini anak yang banyak buat masalah kepadanya ini perlu diajar.Mati pun tidak mengapa baginya.Diheret Pa’an menuruni anak tangga rumah ibunya tanpa sempat dihalang oleh Nek Lang.Terjerit-jerit orang tua itu memanggil namanya agar tidak bertindak bodoh tetapi tidak diendahkannya bila mana kuasa jahat sudah menular dikepalanya.
“Ya Allah…”Segarang-garang Tan Sri Zakaria,dia tidak pernah mengajar Hilman dan Fariza sedemikian rupa.Si isteri sudah terduduk di anjung pintu,dikipaskan oleh si anak.Mudah sangat lemah semangat jika mendengar perkara yang di luar jangkaannya.Belum sempat kaki kanan Pa’an mencecah tangga terakhir rumahnya,tubuhnya sudah terhumban ke tanah,tubuh yang sakit terpaksa ditahan,malu yang diterima terpaksa ditelan kerana dia sedar semua itu berpunca dari diri dia sendiri.
“Aku nak kau berambus dari rumah mak aku..aku dah tak nak tengok muka kau lagi.Dari dulu lagi aku benci kau dengan mak kau.”Terjahan tersebut membuatkan Pa’an terpinga-pinga,apa kaitannya dia dengan mak dia dibenci.Kenapa Fatimah dicemuh sedangkan sebelum ini Pa’an tahu ayahnya terlalu menyayangi emaknya itu.
“Apa hak kamu nak halau cucu aku?”Nek Lang yang kehabisan tenaga tadi turun ke tanah tatkala mendengar Che Abdullah menghalau cucu kesayangannya dengan sewenang-wenangnya sedangkan rumah itu adalah rumah dia.Memanglah bila dia mati nanti rumah itu akan bertukar milik kepada Che Abdullah tetapi masalahnya sekarang ini dia masih lagi hidup.Sedih hati memikirkan sikap panas baran anaknya ini.
“Mak tak payah nak masuk campur..ni urusan kami anak-beranak?”Tersentak dan hancur hati Nek Lang mendengar ayat bangkangan anak lelakinya itu.Malu dia apabila melihat jiran-jiran berbisik sesama sendiri.Dengan kudrat yang ada,dia melangkah laju menghampiri si anak yang durhaka.





 p/s: hanye ni je yang sempat sambung dlm mase due tahun...maaf ye...



7 comments:

  1. Best....tapi sangatlah geram dgn hilman ni

    ReplyDelete
  2. Sambung lagi ya...dh lama tgu smbgnnya...dh nk jadi novel ke cik az?

    ReplyDelete
  3. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  4. Tlong lah smbung lgi bab 36..tlong lah,cite ni dh best..nk thu juga apa smbungn nyaa..jgn hmpakan kami kak..pleaseeeee😭😭😭😭 sya sentiasa menanti..

    ReplyDelete
  5. Kak..bila nk smbung?? Sya suka cite ni,smbung lah..jgn hampakan kitaorng..sya akn tunggu smbungn novel ni..tlong lah ya..pleaseeee🙏🙏🙏

    ReplyDelete
  6. Kak..dah lma sya tunggu ni..nak msuk 2 thun dah..tlong lah smbung 😭😭😭😭

    ReplyDelete